Wednesday, January 11, 2017

Japan Summer 2016 - Tokyo City Part 1




Harap belum terlambat untuk aku ucap Selamat Tahun Baru 2017 pada semua.  Aku macam biasalah, hilang rentak tak kira tahun baru atau pun tahun lama.

Mengimbas 2016; tahun yang penuh dengan warna warni untuk aku.  2016 adalah tahun di mana aku start beberapa episod baru dalam hidup.   We gained, we lost, we cried and we laughed . 

2017 di sambut macam biasa, penuh harapan & penuh dengan azam.  Azam aku simple je.. stay survive.  Untuk itu, aku perlu; Work hard, Pray hard & Redha.  Caiyokk!



Ok, jom kita cakap topik yang sebenar.. cerita pasal Tokyo City

** Untuk post Pengenalan  Pasal Tokyo sila klik SINI

Apa ada pada Bandaraya Tokyo.  Adakah Tokyo sama macam bandaraya-bandaraya lain?  Mesti kena tahu kan nak-nak  jenis budak kampung macam aku yang tak suka hiruk pikuk dan tak suka orang ramai-ramai.   

Luarannya Tokyo sama je dengan bandaraya-bandaraya besar di dunia.  Sibuk, Pantas, Ramai, Padat, Metropolitan.. semuanya tentang Material.  Korang ada meterial korang boleh hidup di bandaraya besar macam ni.  Tapi, once bila korang berada di dalamnya dan berjalan selari dengan arus kesibukannya insyaallah korang jatuh hati dan selesa dengannya.  Walaupun status korang sama macam aku - budak kampung yang anti sosial dan tak suka bahu bergesel dengan strangers.

Perkara pertama yang buat aku jatuh hati dengan Tokyo ialah orang-orangnya yang menyenangkan.   Sopan santun dan rajin membantu.

Sebab kedua ialah keseimbangan bandaraya ni. Masih wujud nilai-nilai semulajadi di tengah hutan konkrit.  Moden tapi alam semulajadi dipelihara.  Bagi aku, diaorang tak tamak dalam membina sebuah bandaraya sehinggakan pembangunan jadi tak seimbang.  Kita? Tengok sahajalah sekeliling KLCC sekarang.  Tengok dan nilai.  

Perkara ketiga yang aku suka tentang Jepun ialah kebersihannya




Based on aturan yang carca merba , aku listkan tempat-tempat yang aku sempat explore selama 8 hari di Tokyo


1.   Meiji Shrine Garden

Kata wikipedia
Meiji Shrine (明治神宮 Meiji Jingū?), located in Shibuya, Tokyo, is the Shinto shrine that is dedicated to the deified spirits of Emperor Meiji and his wife, Empress Shōken. The shrine does not contain the emperor's grave, which is located at Fushimi-momoyama, south of Kyoto.

Jadi korang jangan risau tempat ni berhantu, sebabnya tak ada kubur pun kat sini.  Dari segi lokasi, Meiji Shrine terletak qdalam kawasan hutan simpanan di tengah-tengah bandar Tokyo. Kalau nak bayangkan dari segi pokok-pokok, tempat ni seakan-akan kita punya Botanical Garden.

Kata wikipedia lagi

Meiji Shrine is located in a forest that covers an area of 70 hectares (170 acres). This area is covered by an evergreen forest that consists of 120,000 trees of 365 different species, which were donated by people from all parts of Japan when the shrine was established. The forest is visited by many as a recreation and relaxation area in the center of Tokyo. The shrine itself is composed of two major areas:

Naien

The Naien is the inner precinct, which is centered on the shrine buildings and includes a treasure museum that houses articles of the Emperor and Empress. The treasure museum is built in the Azekurazukuri style.

Gaien

The Gaien is the outer precinct, which includes the Meiji Memorial Picture Gallery that houses a collection of 80 large murals illustrative of the events in the lives of the Emperor and his consort. It also includes a variety of sports facilities, including the National Stadium (Meiji Jingu Gaien Stadium and later, since 1956, on the same site, Tokyo Olympic Stadium), and the Meiji Memorial Hall (Meiji Kinenkan), which was originally used for governmental meetings, including discussions surrounding the drafting of the Meiji Constitution in the late 19th century. Today it is used for Shinto weddings as well as meeting rooms rent and restaurants services.

Aku terjah tempat di hari pertama kitaorang di Tokyo.  Aku pilih ke sana hari Ahad sebab hari Ahad ada banyak aktiviti kat situ.  Sesetengah Ahad korang boleh nampak budak-budak yang berpakaian cosplay lalu lalang kat situ.  Kitaorang kurang bernasib baik sebab minggu kitaorang kat sana bukan minggu budak-budak cosplay beraktiviti. Nampak sorang dua je. 

Selain dari tu, kalau bernasib baik boleh tengok wedding ceremony orang jepun (pengantin betul-betul bukan main-main).  Kalau korang nak kawin kat sana pun boleh.  Aku rasa kena tempah dan bawaklah tok kadi dari sini.  Aku rasa kalu aku mesti darah gemuruh sampai ke tanah.  Semua tourist keliling hangpa ambik gambar.   Tapi pengantin2 dia memang cool je, siap boleh buat sign peace lagi kat kitaorang.  Aku balas buat sign congratulation lagi.

Nak ke sana, kitaorang ambik train ke Station Meiji Jingumae.  Keluar dari train station, jalan ke arah belakang dan terus jumpa torii gate (pintu gerbang lambang negara Japan). Jalan je, tanpa arah tuju macam kitaorang pun takpe.  Memang best tempat ni


 Torii Gate Meiji Shrine

Pameran Tong-Tong sake lama yang pernah dihadiahkan kepada Maharaja


 Dari dekat. 


Cerita tentang tong sake kalu nak baca


Tempat nak buat wish.  Ala-ala style ambik wuduk gitu


Upacara perarakan pengantin.  Yang ikut kat belakang tu keluarga pengantin 

 Pengantin.  Korang nampak tak persamaan dengan pengantin kita?  Ada payung :)

Ini macam upacara perasmian perkahwinan oleh monk aku rasa


 Persediaan nak ambik gambar keluarga.  Nice kan

 Sesi ambik gambar kahwin.  Sanggup tak korang kalau ada 
beratus-ratus photographer ambik gambar korang

Pengantin & mak andam

 Just Married.  Sebak aku kejap bila pengantin lambai kat aku sebab ni first time 
dalam hidup aku dapat lambaian pengantin.  Terasa di hargai pulak.  Heheh

Kalau ada hajat, silakan.  Untuk yang beragama bukan islam sahaja


2.   Yoyogi Park

Yoyogi Park letak dia bersebelahan dengan Meiji Shrine. Lebih kurang 5-10 min berjalan kaki melalui pokok-pokok yang cantik.  Kitaorang ke Yoyogi Park sebab kitaorang memang suka park dan untuk piknik.  Acara mengunjungi park dan piknik memang acara wajib kalau aku travel. 

Walaupun masa summer park tak secantik masa winter (dari google image) tapi at least aku boleh bentang tikar piknik dan makan.  Bila tengok ramai orang tidur terlentang-lentang kitaorang pun apa lagi, join sekaki menghilangkan lenguh kaki yang dah jauh berjalan. Gila best tidur berbumbungkan langit biru.  Aku harap aku tak berdengkur masa tu.

Jalan menuju ke Yoyogi park dari Meiji Shrine


Yoyogi Park

 Ayah ke anak yang comel.  Aku bagi korang pilih :)


On the way keluar ari Yoyogi park kitaorang jumpa jambatan merentasi anak sungai.   
Dalam sungai tu ada beratus-ratus ekor kura-kura. Seronok pun ada, geli pun ada


Datang kitaorang bersambutkan torii gate, balik 
kitaorang pun di hantarkan torii gate. Simbolik betul
  

Acara balik agak lucu, kitaorang tersesat barat sampai tah mana-mana.  Sedar-tak sedar kitaorang dah sampai Shinjuku padahal kitaorang nak ke Shibuya sebenarnya dan menurut map Shibuya cuma sepelaung.   Haus tapak kaki aku hari tu.


Shinjuku, tempat shopping dan main station untuk JR line


Bersambung.. Tokyo City part 2.. 




Saturday, November 5, 2016

Tokyo, Japan




Projet travel aku pada May lepas ialah project Tokyo di musim panas.   Kenapa musim panas?   Tak lain tak bukan, sebab tiket yang murah.  Walaupun hati tak berapa sudi nak travel di musim panas duit kata tiket tu je yang kau mampu.  Minda kata tak usah berangan nak pergi tengok Cherry Blossom atau snow sebab tiket mahal.  Yes or No, pilih salah satu. Last-last jari jemari aku ketip jugak beli tiket Air Asia hari tu sambil hati memujuk-mujuk diri yang pasti aku berpeluang ke Jepun lagi.

Japan memang wujud dalam bucket list aku dari lama dulu tapi tah macamana ada je tarikan ke tempat lain dulu sehingga akhirnya aku berjaya dapat tiket murah hari tu.  Itu pun aku hampir nak kanselkan trip ni sebab kitaorang baru start busines kecik kitaorang dan financially sangat tak stabil.  Tu belum lagi sibuk dengan proses nak memantapkan perniagaan yang sebesar kuman tu.

Sampai last minute aku masih tak berjaya siapkan iternary dan akhirnya dalam keadaan separuh tak ready, kitaorang ke KLIA 2 malam tu untuk ambik flight ke Tokyo.  Aku punya tak ready sampailah iternary yang aku prepare cuma separuh jalan.  Duit aku cuma tukar sehari sebelum kami berangkat. Tapi aku sedapkan hati yang aku mesti boleh survive cara real backpack.  Kali ni betul-betul konsep redah. Bagi aku bila meredah tanpa preparation yang mantap, mental kena kuat & tak boleh sikit2 nak putus asa.  Berkali-kali aku pesan diri sendiri, akan enjoy atau tak, kitaorang yang putuskan.      

 
1.  Pengenalan 

Aku decide untuk fokus satu area dulu kali ni iaitu Tokyo.  Teringin jugal nak ke banyak tempat tapi memandangkan preparation kurang makanya aku cuma hentam sewa satu airbnb apartment sahaja selama 8 hari.  Jadinya kitaorang decide untuk berlegar di area tokyo dan sekitar dia sahaja kali ni.


Kedudukan Geografi Japan.  Tokyo letak di tengah-tengah  

2.  Preparation

Preparation dari segi mengumpulkan maklumat; 50% adalah dari google, 10% dari blog dan bakinya (40%) dari info yang kitaorang korek masa kat sana. 

Macam yang aku cakap awal tadi, preparation untuk ke Tokyo sangat kurang.  Tapi since trip ke Korea yang lepas yang mana aku jugak tak berapa prepare aku seakan-akan dah sedikit seronok travel tanya plan yang rapi.  Macam ni agaknya backpacker-backpacker hebat rasa bila diaorang travel.  

Kitaorang cuma bawak dua trolley bag, 1 camera bag dan 1 backpack 32L yang semuanya check in sebagai hand luggage.  Tak susah pun nak travel light sebab masa ni summer.  Aku cuma bawak dalam beberapa helai T-shirt dan sehelai jeans.  Encik D pun bawak lebih kurang aku. Yang banyaknya barang baby SJ, itupun tak sebanyak sebelum-sebelum ni.  Punya nak jimat timbangan sampaikan susu formula Baby SJ aku cuma isi dalam pastlic bag zip-lock.  Kitaorang juga decide tak nak bawak stroller atas dasar Baby SJ dah besar.  Tapi time dia penat, apaknya jugaklah yang mendukung.  Aku cepat2 melarikan diri di celah orang ramai bila Baby SJ mintak di dukung.. heheh. 

Yang terasa berat sikit cuma bekalan makanan Brahim yang ada dalam 12 pack.  Paling banyak pernah aku bawak sebab aku baca makanan halal mahal sikit dan tak merata sangat.  Dari awal-awal aku dah terasa macam tak akan rajin nak masak masa kat sana so sudi tak sudi angkutlah Brahim.

 
3. Matawang

Matawang Japan ialah Japanese Yen. Tukaran duit masa aku pergi so and so aje lah.  Tak mahal dan tak jugak murah.  Kitaorang kononya nak tukar separuh di Malaysia dan bakinya withdraw masa kat sini.  Maklumlah hari tu masa kat Korea kitaorang find out kalau withdraw dari ATM machine jauh lebih murah dari tukar siap-siap di Malaysia.

Aku cuma tukar RM3000 unuk belanja seharian di Tokyo dan bawak sejumlah duit cash dan juga card ATM yang dah di activatekan. Tapi apa yang aku tak tahu, pengeluaran melalui ATM jauh lebih mahal kat Tokyo.  Sementelah lagi kalau kita ke Money Changing Self Service Kiosk.  Kita keluarkan dari ATM machine ajelah.



4.  Transportation

 Subway map yang berserabai tapi sehari dua mesti korang dah expert


Tokyo Den en Tosyi Line Map.  Station rumah aku Ikejiri Ohashi


Secara general, sistem public transport di Tokyo sangat padat dan yang paling famous ialah train dan bas.  Apa yang boleh buat kita pening kepala ialah ia di selenggara oleh banyak company so tiket Line A tak semestinya valid untuk line B.  Tapi tak perlu berpeluh sangat pasal ni.  Dalam masa 2 hari korang mesti dah expert. 



 Tips 1: 

Macamana nak jimat kos transport di Tokyo
1.  Berjalan kaki ke mana korang pergi.  Aku tak ada kemampuan tenaga kali ni tapi pernah jugak cuba sebab tercampak ke JR line sedangkan yang ada di tangan ialah Metro 2 days Ticket dan masa tu cuba untuk tak nak spend lebih untuk beli tiket baru. 

2.  Beli Day Pass. Korang boleh beli Tokyo Subway 1/2/3 Days Tiket kalau korang nak bergerak dalam laluan Subway. Subway lines terbahagi kepada Metro Lines (yang ada 14 sublines dalam dia) dan Toei Lines (yang ada 4 sublines dalam dia). Tetapi tiket Subway tak valid di guna untuk line-line map aku yang kedua tu (yang ada segala nama Tokyu macam Tokyu Den En Toshi Line).  Atau kalau hanya bergerak di area Metro sahaja, beli Metro Day Pass.  Toei Day Pass juga ada bagi yang hanya nak guna Toei lines sahaja.   Apapun kena ingat yang Tiket Subway,Metro dan Toei tak boleh di gunakan untuk JR line.  JR line kebiasaanya adalah line untuk train yang keluar dari bandaraya dan main station dia adalah di Shinjuku tapi ada juga station yang sedikit terkeluar di Shibuya Station. 

3. Korang plan dulu mana korang nak pergi dan kumpulkan hari tertentu untuk kawasan-kawasan Subway lines dan hari-hari tertentu untuk kawasan line-line lain.  Ringkasan untuk pilhan Day Pass yang korang ada ialah (sumber japanguide)
  • Tokyo Free Kippu (aka Tokyo Tour Ticket) (1590 yen)
    Unlimited use of all subway lines (Toei and Tokyo Metro) and JR trains in the central Tokyo area on one calendar day (i.e. from the first to the last train of the day). It is also valid on buses and streetcars operated by Toei. The pass is overpriced and will unlikely provide any savings over regular tickets or prepaid cards. 
  • Tokyo Subway Ticket (24 hours: 800 yen, 48 hours: 1200 yen, 72 hours: 1500 yen)
    Unlimited use of all subway lines (Toei and Tokyo Metro). Not valid on JR trains. The pass is sold at Narita Airport, Haneda Airport and Bic Camera electronic stores in central Tokyo to foreign tourists only (passport required). Furthermore, it is sold to both foreign tourists and residents of Japan through selected travel agencies outside of the Kanto Region.
  • Toei and Tokyo Metro One-Day Economy Pass (1000 yen)
    Unlimited use of all subway lines (Toei and Tokyo Metro) on one calendar day. The pass only pays off if you use the subways excessively. The pass is not valid on JR trains. Unlike the lower priced Tokyo Subway Ticket (see above), this pass can be purchased at the subway stations in central Tokyo.
  • Tokyo Metro 24-Hour Ticket (600 yen)
    Unlimited use of the nine Tokyo Metro subway lines, but not the four Toei subway lines and JR trains. The ticket is available through ticket machines at Tokyo Metro stations.
  • Toei One-Day Economy Pass (700 yen)
    Unlimited use of the four Toei subway lines, buses and streetcars on one calendar day. It is not valid on the nine Tokyo Metro subway lines and JR trains. The pass is available at ticket machines and ticket counters at Toei stations.
  • Tokunai Pass (750 yen)
    Unlimited use of JR trains in the central Tokyo area on one calendar day. The pass is available at the purple vending machines and ticket counters at JR station
    s.
 4.  Jika korang akan travel keluar dari Tokyo ke banyak destinasi mungkin berbaloi ambik JR Pass.  Dengan JR Pass korang boleh naik apa sahaja train yang ada di Jepun kecuali 2 jenis Shikansens yang paling laju iaitu Nozomi dan Mizuho.  Tapi pasti gunakan JR Pass ni betul-betul sebab harga dia cukup mahal.  


Tips 2:
 Macamana nak tahu korang sebenarnya dah tersalah tiket pada line tertentu.
Bila machine tiket pada entrance gate reject kad kita maknanya kita terguna pass yang salah.  Korang cuma perlu beli tiket yang betul di kiosk ataupun di counter tiket.  


Tips 3:  
Apa akan jadi kalau korang tersalah naik train tanpa tiket yang sah?   Ini kes yang biasa kalau kita transit di dalam station yang sama. 
Contohnya korang ada Subway Pass dan nak masuk ke area Den en Toshi line, makanya by default korang sepatutnya kena beli Den en Toshi ticket.  Since korang dah dalam kawasan platform dan tak jumpa atau malas nak cari ticket machine nasihat aku korang naik aje train Den en Toshi dulu.  Bila dah sampai kedestinasi karang korang bawak tiket Subway korang dan tunjukkan pada pengawai di kaunter tiket, makanya korang akan di caskan apa yang korang hutang. 






Kisah kitaorang untuk pengangkutan yang di guna dari awal hingga ke akhir perjalanan ialah kitaorang guna perkhidmatan AA dari KL-Tokyo-KL.  Beli masa AA sales, dapat sekitar RM700 seorang untuk return ticket.  Tambah meal saja bila dah dekat nak pergi. Travel Insurance kitaorang ambik dari Etiqa sebab macam lagi best. 

Flight dari KLIA2 sepatutnya pukul 2.30 ptg dan akan sampai sekitar 10.30 mlm di Haneda tapi since flight ter delay sejam kitaorang sampai Haneda dah hampir 11.15 malam.  Berlari-lari anak di airport sungguh ironi dengan aku. haha..ye sangatlah. Aku cemas sebab keretapi yang last ke city centre pukul 11.45 malam (public transport yang paling murah) . Walaupun perancangan asal adalah tidur di airport untuk jimat kos tapi hos kitaorang sangat baik hati hadiahkan penginapan percuma untuk malam tu, makanya kitaorang decide ke apartment jugak malam tu walaupun kalau kena bayar public transport mahal.   Nasib baik terbaca ada shuttle bus (jugak di kenali airport limousine bus) kalau sampai airport selepas tengah malam.  Cuma rate dia akan double (dalam 2060 Yen seorang)

Alhamdullillah imegresen tak banyak kerenah dan kitaorang berjaya naik train yang paling last ke city centre (macam biasa, antara orang yang paling last).  Kos ke Shibuya Station cuma 530 Yen kalau tak silap ).  Lega sebab dapat jimat duit. Train dari airport ke bandaraya kena transit di satu station yang aku dah lupa nama dia. Akibat dari masalah bahasa kitaorang ambik masa sikit nak tanya orang nak naik kat platfom yang mana untuk ke Shibuya.  Risau jugak masa tu sebab takut kitaorang akan terlepas last train tapi ok je.  Orang pun masih berpusu-pusu di train station walaupun jam dah tunjuk pukul 12 malam lebih.  Hospitality orang jepun memang hebat, masalah bahasa bukan penghalang diaorang membantu.  Ramai cuba membantu dan walaupun kita berhubung secara ayam dengan itik tapi akhirnya kitaorang sampai ke platform yang betul.  

Sampai Shibuya station (yang sangat besar saiznya) kitaorang teragak-agak tak tahu nak tuju ke entrace yang mana untuk pergi ke platform train ke arah perumahan kitaorang (tak silap aku dia ada lebih dari 15 entrance). Since preparation aku kurang so aku cuma sempat ambik info nak stop kat train station mana untuk ke rumah aku sewa.  Baby SJ dah lembik masa ni sebab dah dekat pukul 1 malam.  Sekali lagi aku mohon bantuan orang tempatan dan kali ni kitaorang dapat orang Jepun yang tahu berbahasa English.  Nah kau, sampai depan gate dia hantar, siap tolong tunjukkan camana nak beli tiket train.  Sangat touching aku tengah-tengah malam tu. 

Dari Shibuya kitaorang ambik subway Tokyo Den en Toshi Line (Den En Toshi Line ni line yang di kendalikan oleh syarikat private dan bukannya Metro line) cuma perlu turun di Station Ikejiri Ohashi.  Sebenarnya kalau ada kederat boleh aje berjalan kaki sebab jarak rumah sewa dengan Shibuya cuma 1.2km tapi tenaga aku memang dah habis malam-malam buta (dan hari-hari berikutpun sama). Tiket sehala ke Ikejiri ialah 130 yen. Memandangkan dia line private kitaorang tak boleh guna card Metro. So keje aku 8 hari kat sana ialah kumpul duit syiling untuk beli tiket train.

Sampai di Ikejiri kitaorang sekali lagi teragak-agak nak keluar exit mana. Tanya stesen master dia tunjuk ke sebelah kanan tapi masalahnya ada pulak dua exit kat situ (exit north dan exit south kalau tak silap).  Nasib baik jumpa orang yang sudi tolong walaupun dia tak faham English.  Aku tunjuk di address dan di tunjukkan jalan sampai nampak building rumah kitaorang (letaknya dalam 400 m dr station).  Bayangkan apa perasaannya di bantu oleh stranger pada pukul 1 malam di kala nak angkat kaki pun dah tak larat. Memang osem gila orang Jepun.  Terus aku rasa nak pindah duduk sini.

Sepanjang 8 hari kat sana macam2 tiket yang aku gunakan.  Metro Day Pass, Subway 1 Day Pass, Subway 3 Days Pass, JR point to point ticket dan yang paling kerap Tokyu point to point ticket untuk balik ke rumah.  Pengalaman guna Day Pass bukanlah pengalaman yang boleh di banggakan sebab ada masa calculation dan planning aku betul tapi ada masanya salah dan tersasar.  Aku belajar dari pengalaman dan mana tahu boleh di gunakan lagi kalau ada ada rezeki lagi aku ke sana.

Tokyo Subway Pass boleh di beli di Tourism Centre di Haneda Airport dan juga Narita Airport.  Tapi kalau korang terlepas beli macam kitaorang (kes nak kejar train), korang boleh dapatkan di mana-mana cawangan kedai BIG CAMERA yang ada di serata Tokyo.  Paling senang ialah di Shibuya Juction.  

Tokyo Metro Pass kitaorang beli di station Meiji Jingomae dan rasanya ada di jual dikebanyakan station besar. 

Bila aku keluar dari city, aku samada akan guna perkhidmatan JR train ataupun bas.  Untuk perkhidmatan JR train, aku cuma beli point to point ticket.  Untuk perkhidmatan bas ke kawasan Fuji Mt, aku cuma beli return tiket masa aku di Tokyo tapi rasa aku kalau korang pergi  peak season elok juga korang beli secara online.  Aku secara peribadinya lebih suka bergerak sendiri tapi kalau korang nak, ada banyak tour bus ke touristy area.

Secara jujurnya, memahami sistem pengangkutan diaorang adalah benda yang paling aku risau sebelum aku pergi.  Walaupun aku ada baca sikit-sikit tapi pengalaman sebenarnya lebih buat aku faham sistemnya.  Bagi korang yang risau macam aku pernah risau dulu, nasihat aku jalan terbaik ialah redah aje.   Kalau korang tersesat dan tersalah naik train akan ada benda yang mengantikan perasaan kesal korang macam keunikan tempat yang korang tersalah pergi.  Kitaorang juga banyak kali tersesat barat tapi aku treasure setiap satu kesesatan. 



5.  Accommodation

Aku pilih Airbnb kali ni.  Kesnya itu je yang murah tapi macam biasa lah, airbnb tak pernah mengecewakan.  Sebab malas nak pikir, aku sewa 1 tempat je selama 8 hari. Mulanya aku book untuk 7 malam dan tak termasuk malam kitaorang sampai.  Cadangnya nak bermalam di airport sebab boleh jimat sikit.  Tapi bila host tahu dia terus offer aku 1 malam free.  Dia kesian agaknya.  Dia siap tolong carikan aku alternative untuk dapatkan public transport yang murah dari airport.

Kitaorang ambik whole apartment yang ada 2 single beds yang melekat.  Ada full kitchen,bilik mandi & toilet yang serupa taraf hotel. Yang paling best betul-betul depan apartment ada 2 supermarket yang sangat osem dan salah satunya tutup pukul 1 pagi setiap hari.  Makanya hampir setiap hari kitaorang pasti singgah sekurang-kurangnya 2 kali di supermaket.  Kali pertama di sebelah pagi untuk beli bekal untuk piknik di waktu tengahari dan sekali lagi bila balik malam.  Yang bestnya lagi selepas pukul 10 malam, kebanyakanan makanannya ada discount dan biasanya kitaorang dapatlah makan malam sushi yang sedikit murah.  Sekali sekala dapat juga aku merasa sashimi yang segar. Aku bayar sebanyak RM1704 untuk 7 + 1 malam.  Satu-satunya benda yang tak ada dalam apartment ni adalah washine machine (yang aku dah sedia maklum).  Tapi di groundfloor building ada prepaid washing machine.  Tak mahal sangat.  Satu load tak silap aku 300 Yen. 

Untuk yang berminat nak ambik apartment yang aku guna tu hari,klik SINI
 
 Building apartment

 
Ni lah supermarket yang super osem tu


6.  Makanan

Makanan adalah satu benda yang aku risau masa nak pergi.  Satu yang aku belajar masa kat Tokyo, kalau kita bukan jenis super was-was kat sana dan boleh hadam seafood sushi dan seangkatan dengannya, maka insyaallah kita tak akan kebulur.  Paling mudah dan agak mengenyangkan Onigiri (pulut tiga segi).  Di mana-mana ada jual dengan harga yang berpatutan.  Kitaorang biasanya beli dari 7-Eleven.  Harga sekitar 100-150 Yen bergantung pada inti.  Tapi sekiranya korang was-was, mungkin boleh konsider beli/masak pulut kosong dan makan dengan serunding.

Tapi oleh kerana aku mulanya ingat kan susah nak dapat makanan yang boleh di makan, aku bawa Brahim dengan jumlah yang agak banyak dan hampir setiap hari aku bawak bekal Brahim yang dah siap2 di panaskan dan beli onigiri. Makanan ruji Baby SJ ialah onigiri dan kadang-kadang buah dan bun.

Satu perkara penting aku aku belajar yang sebenarnya senang nak survive di Tokyo.  Untuk lunch kitaorang kebiasaannya piknik di park dan juga playground.  Untuk dinner kitaorang ada beberapa kali dinner di Halal Restaurant dan selebihnyan beli makanan dari supermarket dekat area rumah dan makan di rumah. In between, sandwich, pisang dan rice biscuits (by the time aku balik ke Malaysia aku dah ketagih rice biscuits)





 Antara pilihan makanan yang ada di Sepermarket kat depan apartment yang kitaorang sewa.  
Hampir 50% adalah seafood range.  Kebiasaanya aku tak ambik yang bergoreng 
sebab risaukan minyak yang di guna tapi sebaliknya aku ambik sushi



 Onigiri dari 7-Eleven.  Intinya Salmon.  Rasanya memang menjilat jari


Antara Halal Restaurant yang kitaorang pernah cuba.  Yang ni di Odaiba Island. 
Damage sekitar 900-1600 Yen seorang kalau tak silap




6.  Lain-lain

Tokyo bagi aku satu city yang menjanjikan pengalaman yang cukup best di serantau ni. Macam yang aku mention sebelum ni, aku ke Tokyo dengan preparation yang kurang tapi kepuasan yang aku dapat memang lain.  Betul kata kebanyakan traveller, sekali kita ke Jepun pasti kita akan merinduinya.  Korang kena simpan duit untuk rasa sendiri pengalaman.  




 

Monday, September 19, 2016

Small Tips untuk booking AIRBNB apartment



Mungkin ada antara korang yang suka pilih servis airbnb bila travel. Mungkin ada yang baru nak belajar berjinak-jinak dengan airbnb.  Post ni bertujuan experience sharing yang sangat tak seberapa.  Dalam belajar guna servis airbnb aku dengan tak sengaja belajar beberapa trick.  Tah boleh di guna pakai orang lain tah tidak tapi harap korang boleh faham apa yang aku bakal merapu dan kalau bernasib baik boleh lah tiru style aku.  Again, post ni tak sesuai di baca oleh hardcore airbnb sebab aku rasa korang lebih handal dari aku.


Bagi yang tak berapa tahu apa tu airbnb, wikipedia cakap 

Airbnb is an online marketplace that enables people to list, find, then rent vacation homes for a processing fee. It has over 1,500,000 listings in 34,000 cities and 191 countries. Founded in August 2008 and headquartered in San Francisco, California, the company is privately owned and operated.


Kenapa nak pilih airbnb sedangkan hotel atau hostel ada?  Kebiasaanya airbnb dipilih sebab dia lebih murah dari hotel dan kemudahhanya menyamai atau lebih baik dari hostel dan juga privacy lebih terjaga.  Aku secara peribadinya mengunakkan ketiga-tiganya- hotel, hostel dan private apartment; bergantung pada masa dan keadaan semasa.

Aku nak share beberapa tips dan langkah-langkah yang aku dapat based kepada experience aku. 


1. Sign up

Pertamanya korang kena sign up dengan airbnb.  Ambik masa sikit sebab korang kena masukkan detail korang termasuklah payment detail dan akan ada proses verification.  Bertabahlah sikit, lagipun proses ini sekali aje.  

Untuk sign up korang boleh boleh guna account fb ataupun account google.  Korang boleh sign up direct guna website airbnb.  Kalau ada kawan-kawan atau sedara mara refer korang lagi bagus sebab first time guna korang akan dapat diskaun. Kalau belum ada orang refer korang boleh guna aku sebagai tukang refer. Just klik SINI dan korang ikut aje instruction yang di beri.  

Satu aku nak pesan, profile picture yang korang nak letak kalu boleh biarlah berjenis sikit sebab host akan selidik siapa kita bila kita nak book apartment/rumah diaorang.  Kang nanti tengok korang gaya death metal atau rock kapak terus kena reject.  Kisahnya ada banyak kes rumah host ranap sebab guest berparti tak ingat dunia. Jadinya kalau tak nak ada masalah biarlah gambar profile picture gambar korang dengan rambut tengah basah dan belah tengah. Bagi yang bertudung biarlah gambar bertudung yang anak tudungpun belah tengah :).  Maka katanya, apapun  diri sebenar korang, cubalah letak gambar yang paling sopan atau nerd kat profile picture.  

Korang juga di minta untuk cerita serba sedikit tentang diri korang.  Cerita lah sikit macam berapa umur, status korang dan kalau nak share pekerjaan pun boleh.  Kena ingat kalau kita pemilik rumah, bukan senang kita nak bagi orang asing duduk rumah kita walaupun berbayar.  Mesti kita ada terbayang, buatnya guest kita tu penagih dadah ke, rapist ke.  Makanya begitulah jugak pemilik rumah yang lain.  

 
2.  Cari penginapan

Setelah selesai urusan sign up, maka bolehlah start cari penginapan.  Mula2 search bandaraya pilihan.  Kemudian masukkan tarikh check in/check out. dan jangan lupa masukkan bilangan guest yang akan check in.  



 Contoh carian aku.
 

Untuk jimat masa korang boleh guna filter seperti, jenis bilik dan price range.  Carian bermula.   Kalau korang tengok ada satu lagi butang filter di sebelah kiri screen dimana korang boleh pilih amenities & jenis property secara detail. Sesapa kalu malas dan rasa nak upah aku silakan.. Satu proses yang aku sangat suka.


Pilihan korang based pada apa yang korang filter akan keluar di sebelah kiri screen. 
Sebelah kanan map yang tunjuk lokasi rumah beserta dengan harga


Aku biasanya browse satu persatu dan baca desription sebelum buat pilihan. Cara aku (kes travel bertiga dengan Encik D dan Baby SJ atau bertiga dengan CK & Baby SJ).  



Tips and tricks:

1.  Bahagian bilangan guest aku biasanya letak 2 orang (bukan 3)- aku akan terangkan tricknya nanti.  

2.  Pilih beberapa penginapan yang rasanya sesuai dengan selera aku.  Aku biasa pilih sekitar 5-10 penginapan masa awal dan slowly akan filter out mana yang tak menepati citarasa dan budget. Same applies kalau aku nak book hotel.

3.  Filter lagi secara peribadi di mana aku akan ambik kira amenities dan jarak penginapan dengan  access to public transport terdekat (dalam kes nak guna public transport).  Dalam kes aku yang travel dengan budak kecik, dari awal aku akan cari rumah yang Family/Kid Friendly. 

4.  Bila dah ada beberapa yang berkenan di hati aku akan private message hosts satu persatu dan mulakan dengan introduce diri dan cerita serba sedikit tujuan aku ke sana.  Aku juga akan reveal yang aku akan travel bertiga termasuk seorang kanak-kanak (bukan berdua macam yang aku letak kat bilangan guest masa awal tadi) dan tricks nya aku akan tanya dia samada akan ada extra charges atau tak untuk kanak-kanak*.  Jika aku letak 3 orang siap-siap, kanak-kanak biasanya akan di chargekan sebagai 1 dewasa.  Bila aku tanya dalam message dengan ayat yang lemah lembut biasanya aku tak perlu bayar extra untuk Baby SJ walaupu kadang2 dalam descrption dah di letak akan ada extra charges untuk additional guest.  Konsepnya ialah mengembira dan menghormati host.  Dengan cara begini kita dapat jimat tapi dalam masa yang sama kita amanah.  Ada host yang sampai ke extend pernah provide baby crib secara percuma (ada satu kes dia siap bawa kan baby Crib dari rumah dia sendiri ke rumah sewa airbnb tanpa cas aku extra).  Ada kes yang bagi pinjam kan toys cucu mereka pada Baby SJ (sekali dengan bahagian Baby SJ adalah f.o.c)

 *Same applies kalau aku booking hotel (aku biasa guna booking.com) 

5. Baca each desription betul2 supaya ada tak tersalah faham di kemudian hari.  Penting jugak korang tahu jenis cancelation sebab Airbnb jenis pre payment maknanya once korang book korang kena bayar full payment.  Kalau ada kes kena kansel dan korang dah terpilih penginapan yang strict cancelation, korang cuma akan dapat 50% refund walaupun korang kansel 3 bulan sebelum trip.  Aku biasanya akan pilih penginapan yang moderate cancelation yang mana kebiasaannya cancelation policy dia masuk akal untuk kedua pihak.  Apapun korang jugak kena ingat, walaupun korang boleh dapat balik refund, booking fee oleh airbnb akan hangus.

Al kisahnya dulu aku sebenarnya pernah tersalah booked masa nak ke Adelaide pada 2013. Masa tu aku tak perasan yang rumah aku pilih, bathroomnya adalah di main building iaitu rumah yang diduduki host (rumah yang kami booked adalah bahagian atas garage kereta yang dah di ubahsuai cantik sebab kekononnya nak merasa camana duduk di garaj kereta).  Walaupun ada private access ke rumah host tapi masih tak selesa.  Masa aku decide nak kansel barulah aku sedar cancelation policy adalah strict.  Aku cancel lebih sebulan sebelum perjalanan dan tetap kena deduct 50% dari jumlah keseluruhan bayaran yang aku buat.  Aku private message host merayu dia pulangkan balik baki 50% dan akhirnya dia pulangkan balik duitnya.  Sipi-sipi jugaklah nak kerugian hampir RM1000.  Fuhh.. bayaran atas satu kecuaian. 

Ok jom.. aku tunjuk contoh aku buat carian



 Selected rumah.  Desription kat sini ialah private room (maknanya akan ada kemungkinan 
korang akan share rumah dengan guest lain).  Untuk tengok gambar dalam rumah secara 
detail, klik pada gambar timeline tu dan akan keluar slides gambar2 lain dalam rumah. 
Korang boleh baca dan selidik background host (klik pada gambar host).  Untuk 
private message, klik pada contact host button


Harga charged tu adalah harga untuk 2 orang.  Additional charge atau tak untuk kanak-kanak 
kita akan tahu selepas kita hantar message pada host. Kalau korang belum decide tarikh
korang boleh save pilihan rumah kegemaran dalam Save to Wish List. 
Favourite button aku.


 Contoh review.  Spendkan masa baca review dan airbnb rate (di beri semasa guest 
review setiap host).  Setiap review counts.  Mana tahu rumah yang korang 
bakal duduk berhantu.. haha


6.  Tunggu host response message kita.  Biasanya akan ambik masa beberapa jam. Paling lamapun 24 jam.  Host biasanya akan mintak detail kalau kita lupa nak introduce diri kita dan kalau kita bernasib baik (selalunya aku bernasib baik), host akan counter offer kita dengan rate yang lebih murah.  Aku juga biasanya juga akan dapat free charge untuk Baby SJ.  Dalam satu kes masa aku ke Tokyo baru-baru ni, kitaorang dapat 1 free night stay.  Kata orang, orang berbudi kita berbahasa.  It works each time aku guna airbnb.  

Jika host counter offer rate yang lebih murah dalam private message tu, korang klick accept button dan dia akan lead korang ke payment.  Mudah sangat.  Lepas tu simpan payment slip dan teruskan bermessage dengan host jika ada apa2 pertanyaan.  

Penting jugak korang guna host untuk suggestkan korang attractions kat city yang korang akan tinggal.  Biasanya aku akan tanya tentang nearest halal restaurant dan less touristy attractions (locals are expert kan).  Setakat ni semua host aku baik-baik dan layan pertanyaan aku sepenuhnya.  Ada host yang sanggup bersusah payah datang jemput (f.o.c) di train station.  Ada juga host yang boleh tolong jadi tour guide korang kalau berminat.  Aku tak pernah try tapi rasanya macam best untuk ditry satu hari.  Aku baca ada host yang akan bagi guest pengalaman macam local yang mana guest akan berpeluang bercampul gaul dengan kawan-kawan host.  Idea menarik untuk orang yang suka bersosial.

7.  Sampai masa korang nak travel (biasanya 2,3 hari sebelum travel aku akan contact host dan exchange no phone dan jika aku tak ada data masa sampai nanti aku akan bagitau dia supaya tak jadi salah faham bila dia contact kita tapi tak dapat).  Kebiasaannya kita jarang sekali akan bertemu host bila sewa airbnb.  Aku sangat suka sebab kadang-kadang aku grumpy terutama bila aku kepenatan baru turun dari flight.  Kebiasaanya kunci akan di tinggalkan di dalam mail box ataupun di bawah alas kaki nak masuk rumah.  Tapi ada juga satu dua kes yang mana kami bertemu host tapi semua kes tu proses yang menyenangkan.  Sementelah lagi dapat host yang hensem kan.  Pengalaman aku hos memang best dan membantu.  Selalunya  I came as as guest but I left as a friend.

Kalau korang jakun macam aku bila masa nak guna barang-barang canggih kat rumah host, kebiasaannya ada je manual kat mana-mana.  Tapi kalau tak ada korang boleh message host tanya.  Insyaallah masalah korang selesai.  Ada satu kes aku masa kat Brussels kitaorang tak tahu nak on heater.  Last2 terpaksa call host dan tak sampai setengah jam dia sampai.  Kaka.. buat malu je.  Tak apa lah malu sikit asalkan tak meninggal sebab hypotermia.  Exagerrate.

8.  Semasa stay korang gunalah peluang untuk merayau dan mengenali kawasan sekitar rumah host dengan baik.  Rasanya sangat lain berbanding kalau korang tinggal di hotel.  Formality tu tak lagi penting dan perasan ke'local'an akan timbul.  Biasanya aku yang peminat local market, inilah masanya aku akan guna peluang cari pasar dan mini market dan berlakun sikit macam orang tempatan.  Konon-kononya nak sembunyikan kejakunan kitaorang dengan satu-satu bandaraya tu. 

9. Bila nak serahkan kunci terpulanglah pada korang nak serahkan dalam keadaan kemas atau tak tapi apapun kalau malas nak kemas camanapun, biarlah di peringkat berpada-pada.  Itu cara aku ucap terima kasih kepada host dan cara aku jaga nama negara kita. Lagipun kalau kita pandai jaga hati host, hadiahnya host akan bagi review yang cantik pada kita kemudian hari.  Review host untuk guest berguna untuk penginapan akan datang sebab future host boleh baca review terhadap kita. 


Contoh 2 ways review antara host dengan guest


Aku harap post ni dapat membantu bagi yang baru nak berjinak-jinak dengan private apartment servis.  Sebenarnya selain dari airbnb ada beberapa lagi website yang lebih kurang sama dan ada antaranya yang aku pernah juga cuba macam wimdu dan hometogo. Cuma bagi aku airbnb kegemaran aku sebab pilihannya lebih banyak.

Till next time




Tuesday, August 23, 2016

Etiqa dan Etika



Kita sering kali bercerita pasal travel.  Kita bercerita tentang preparation untuk travel.  Kita bercerita tentang tentang tempat-tempat menarik, pantang larang di negara orang dan yang paling kerap kita bercerita ialah tentang bajet yang perlu di sediakan semasa travel.  Ada orang bajetnya tebal, ada jugak yang bajetnya nipis macam aku.  Ada orang suka beli tiket flight dulu baru pikir pasal bajet.  Ada jugak yang kira bajet dulu sebelum beli tiket.   

Travel bagi aku bukanlah perkara main-main.  Bukan sekadar beli tiket, masuk baju dalam beg dan naik flight.  Dalam suka ada seriusnya.  Dalam seronok ada gentarnya. Dalam gembira ada tangisnya.  Bukan semua output yang aku dapat adalah positive tapi ada juga yang negative.  Sebab suka travel lah aku dulu gaji tak naik-naik hampir 3 tahun.  Aku melawan bos setiap kali aku mintak cuti tapi tak dapat  Travel buat aku tak serik untuk cuba mintak lagi cuti walaupun dah tahu akibatnya.  Travel lah mendewasakan aku.   Aku yakin travel jugak banyak mendewasakan ramai dari kita kat sini.
   
Sementelah aku baru sebut perkataan dewasa, jom kita diskas topik orang dewasa sikit ini kali.. Etiqa & Etika. Dua (2) perkataan yang seakan sama tapi berbeza maksud. Dua perkara yang selalu dilepas pandang tapi sebenarnya amat penting.



1. Etiqa dulu

Senang cerita, ini cerita pasal insuran travel dan Etiqa ialah salah satu insurans travel untuk orang Malaysia.  Kalu ada pembaca dari negara lain aku yakin ada banyak lagi jenis insuran travel di negara korang.  Eh ada ke pun pembaca dari negara lain?  Mesti tak faham baca ayat tunggang langgang aku.

Sebelum korang ingat aku ni agen insuran Etiqa, baik aku bagitau, tak! aku tak jual mana-mana insuran.  Aku pilih Etiqa sebab nama dia lebih keMalaysiaan berbanding nama insuran-insuran lain.  Ini kan bulan kemerdekaan dan aku masih dalam semangat memburu medal sukan Olympic 2016 :).  Aku sokong Datuk Lee Chong Wei sampai berpeluh malam tu. 

Apa yang aku nak highlight kat sini ialah betapa pentingnya kita beli travel insurans sebelum travel.  Aku selalu sebut dalam post-post lepas, dalam travel aku pegang beberapa perkara dan antaranya adalah Expect the unexpectedIni kali kita diskas sikit the unexpected punya cerita - kes emergency, kes jatuh sakit dan kes kematian semasa travel.  Korang-korang yang hardcore mungkin tak terlepas pandang tapi aku tahu masih ada segelintir yang kadang-kadang terleka dan sedikit mengambil mudah pasal insuran travel.

Aku pernah terdengar ada orang kata buat apa nak beli insuran sebab duit bukan dapat kat kita pun kalau kita meninggal.  Betul tu, aku sangat setuju.  Siapa yang nak pun mengira duit pampasan dalam kubur.  Tapi insuran travel bukan semata duit pampasan, bro.  Yang lebih penting itu modal untuk korang incase korang sakit atau di timpa kecemasan semasa travel terutamanya di luar negara.  Kita kena ingat bayaran hospital di negara orang lain tak semurah negara kita.  Europe mengamalkan kos perubatan percuma.. HANYA untuk rakyatnya.  Begitu juga UK dan negara-negara lain.  Sementelah lagi US yang mana rakyatnya sendiri tanpa insuran nyawa tak mampu mendapat rawatan hospital.  Aku dengar ada beberapa negara yang bagi kos percuma untuk orang asing tapi rasa aku boleh kira dengan jari je.  

Itu belum cerita selepas meninggal. Puluhan ribu ringgit kena sedia untuk kos nak bawak balik jenazah ke Malaysia.  Jadinya baik korang prepare serba sedikit kalau tak nak susahkan keluarga korang nanti kalau jadi apa-apa semasa travel.  Untuk diri aku, kebumi di bahagian mana di bumi ni pun ok.  Itu aku lah..  Tapi jangan ingat kebumi kat negara luar free.  Mungkin lebih mahal dari bawa jenazah balik ke Malaysia.  Itu belum masuk isu permit lagi.  Dan bukan mudah nak dapat permit pengebumian bagi bukan pemastautin.  Apapun kita masih perlu insuran nak cover expenses.  Pendek kata, meninggal pun guna banyak duit.  Jangan kata nanti mak pak kita yang kena bergolok bergadai semata nak tanggung kos perubatan kita yang jatuh sakit di oversea dan lagi parah kalau kena bawa bawa jenazah kita balik ke tanah air.  Pedas kan.. pedas sikit tapi itulah realiti kehidupan.

Cara paling mudah ambik lah travel insuran, bayaran untuk travel insuran paling tinggipun sekitar RM300-400.  Kalau nak coverage tinggi, ambik lah yang mahal sikit.  Terbaru aku guna insuran travel Etiqa  untuk ke Jepun selama 8 hari, kos untuk insuran pakej keluarga cuma sekitar RM100 (selepas diskaun).    Aku pernah jugak ambik insuran travel AIG ke Europe untuk lebih dari 20 hari, kosnya sekitar RM300 lebih sikit untuk satu sekeluarga.  Untuk pakej single (bujang) lagi murah.   

Ok, bagi yang tak tahu nak beli insuran apa dan macamana prosedurnya.  Senang aje, semuanya di hujung jari.  Aku maksudkan ni, betul-betul di hujung jari.  Google aje - sekali petik sepuluh syarikat datang nak offer korang insuran travel.  Study yang mana berkenan di hati dan compare price masing-masing, decide, beli dan buat bayaran secara online.  Korang juga boleh refer tips dari RINGGITPLUS untuk compare.  Atau kalau nak compare secara manually (macam yang aku buat), di bawah ni ada beberapa link travel insurance yang korang boleh refer.  Sekali lagi aku bukan agen mana-mana insurance dan apa yang aku tulis cuma berdasarkan experince aku yang tak seberapa.

1. Etiqa - Reliable.  Big sister Etiqa adalah Maybank. Aku pernah guna sekali dan walaupun payment method agak leceh (orang Etiqa akan call untuk pengesahan debit) tapi aku suka sebab semuanya lancar.  Dan juga lebih murah compare yang lain-lain.  Aku tak de buat claim tapi Aku suka! Aku suka!

2. AIG. Berdasarkan pengalaman reliable jugak.  Aku start guna insuran ni sebab inilah yang company aku guna setiap kali employee travel.  Maka setiap kali aku nak travel aku mintak admin office tolong belikan.  Masa nak ke Korea (masa tu dah tak bekerja) aku ada beli sendiri secara online.  Rupanya sangat mudah dan tak sampai 5 minit aku dah dapat slip polisi yang dihantar ke email aku.  Beli tudung secara online pun tak semudah ni.   

3. AXA. Aku tak ada experience tapi AXA ni company besar, jadi boleh lah check

4. TUNEPROTECT.  Tune Protect ni bekerjasama dengan AirAsia dan aku rasa yakin kalau nak beli satu hari.  jadi kalau korang malas nak search insuran mana yang ok, boleh terus beli insurance dari TuneProtect semasa korang beli tiket AirAsia.  Tapi korang check betul-betul coverage masa korang kat ground nanti.

5. CHUBB TRAVEL INSURAN

6. ACE
   
7. CITIBANK smarttraveller 

8. ALLIANZ Travelcare 

9. TOKIOMARINE


Aku rasa ni sebahagian sahaja yang aku masukkan.. ada banyak lagi.  Korang google memang ada banyak untuk buat pilihan.  Untuk aku, aku utamakan coverage untuk hospitalization berbanding yang lain.  Aku pilih insurance mana yang boleh cover yang terbaik dengan bajet yang rendah. Untuk korang, korang kena pilih kriteria apa yang korang nak.  Tepuk dada tanya selera sebab pilihan sangat banyak dan luas.

Tips tepi
*   Pastikan korang pilih region yang korang akan travel dengan betul.  contonnya kalau korang nak ke Australia, janganlah tersilap pilih untuk beli region South Africa.  Silap pilih tak laku polisi korang.  
** Jangan lupa print dan bawak polisi insurans semasa travel.  Paling busuk printscreen polisi dan simpan dalam phone korang.  Kenapa kena bawak?  Sebabnya di situ ada contact number syarikat insuran dan juga no polisi korang jika ada kes emergency.



2. Etika

Ok.. ni aku rasa korang tahu apa maksud dia.  Etika kalau ikut DBP ialah prinsip moral atau nilai-nilai akhlak (adat sopan santun dsb) yg menjadi pegangan seseorang individu atau sesuatu kumpulan manusia.  


Since topik etika ni agak panas, aku tak mau memanjangkan cerita dengan contoh-contoh yang boleh buat orang terasa.  Kita dah cukup dewasa dan sepatutnya dah tahu yang mana betul yang mana salah.  Apa yang kita was-was atau takut nak buat itulah yang tak betul biasanya.  

Contohnya, macam masa kat boarding school dulu, aku selalu takut-takut tapi masih menyorok dalam locker untuk ponteng PREP (kelas study).. aku takut-takut sebab aku tahu aku buat salah.  Aku takut sebab aku tahu aku tak beretika masa tu.  Cuba kata warden mengalakkan student sembunyi dalam locker masa orang PREP, mesti aku tak ada perasaan takut masa menyorok sebab dalam kes ni menyorok adalah perbuatan beretika.  Haha.  Contoh aje.  

Jadi kita faham2 sendirilah apa yang perlu di perbaiki.  Kalau sebelum ni kita pernah amalkan illegal hotel room sharing, maybe in future kita boleh beransur-ansur hapuskan amalan tu.

 
Ok.. Kenapa perlu beretika bila travel?
1.  Kita membawa nama agama. Kita adalah duta pada agama kita.  So jagalah.  
2.  Kita membawa nama negara.  Buruk etika kita, buruklah nama negara
3.  Kita bawa nama ibu bapa atau surname kita
4.  Kita bawa nama kita sendiri. 
5.  Kita memegang satu panji-panji yang bernama kejujuran.  Peganglah dia sekemas-kemasnya.


Aku jumpa ni masa naik bas dari Munich ke Zurich.  Secara spontan darah naik ke 
muka sebab malu.  Aku malu sebab aku tahu instruction ni di tujukan kepada orang 
Malaysia.  Kalau korang perhatikan di bawah, ada tulisan di tujukan ke pada orang 
Mainland juga.  So, adakah level etika orang Malaysia sama dengan orang dari Mainland. 
 Apa perasaan korang? Perasaan aku memang ke laut masa tu. 



Ada lagi beberapa experince yang agak memalukan yang aku pernah dengar. Antaranya, sebuah hotel di Australia agak keberatan menerima orang Malaysia sebab orang Malaysia suka masak dalam hotel room dan meninggalkan bau yang busuk.  

Kadang-kadang etika yang baik yang kita belajar di luar negara elok kita istiqamahkan bila balik ke negara kita.  Lama kelamaan kita boleh ubah mungkin sorang dua orang sekeliling kita dan orang itu boleh lagi ubah sorang dua orang sekeliling dia.  Contohnya, buang sisa makanan ke dalam tong sampah bukan amalan orang Malaysia kalau makan di restauran Fast Food tapi amalan biasa di luar negara.  Aku belajar dari situ dan aku istiqamahkan di Malaysia.  Sekarang Baby SJ pun sudah mula buat benda yang sama.  Simple kan.  Pada masa yang sama kita dapat bantu makcik cleaner di restoran Fast Food berehat. 

Contoh lain, berdisiplin dalam membuang sampah.  Di Tokyo contohnya, nak cari tong sampah memang sangat susah.  Aku cuma jumpa sekali dua.  Tapi walaupun tong sampah tak di sediakan, bandaraya Tokyo sangat bersih sebabnya rakyat Jepun bawa balik sampah ke rumah untuk di asingkan dan dibuang  Alangkah indahnya negara kita kalau semua orang macam tu.   Tak ada apa yang mustahil.  So jom kita start dari sekarang dan cuba ubah sorang dua orang di sekeliling kita.  Anyway, kita travel untuk belajar dan mengajar kan..


Till next time.  TQ